Masih Belasan Tahun, Pejuang Indonesia Ini Sudah Jadi Mayor dan Membentuk Akademi Militer




KanalBerita8.co-
Kisah PGT dan RPKAD Merebut Irian Barat


Saat berusia 14 tahun, apa yang sudah Anda lakukan dalam hidup sobat Boombatis semuanya? Kalau penulis sih masih ribet dengan tugas SMP yang menggunung dan ngebet banget jadi anggota OSIS meski gagal. Di usia 14 tahun, pejuang Indonesia yang akan kita bahas ini justru sudah mulai bergelut di dunia militer. Dengan usia yang masih muda, dia terobsesi untuk menyelamatkan negeri ini.

Kecerdasan yang dimiliki oleh pejuang ini bahkan membuatnya jadi perwira di usia yang masih muda. Tidak berhenti di sana saja, pola pikirnya yang dewasa juga membuatnya mampu membentuk Akademi Militer pertama di Indonesia. Ada yang tahu siapakah gerangan pejuang hebat ini? Yaph, benar sekali. Dia adalah Daan Mogot yang menjadi nama jalan di Jakarta. Berikut kisah selengkapnya dari seorang Daan Mogot.

Masa Kecil Daan Mogot

Daan Mogot atau yang memiliki nama lengkap Elias Daniel Mogot adalah pemuda yang lahir di Sulawesi Selatan pada Desember 1928. Ayah dari Daan Mogot adalah seorang Hakim Besar Ratahan sehingga dia cukup mudah mendapatkan akses pendidikan terutama saat mereka akhirnya pindah dari Manado ke Batavia pada tahun 1939.

Daan Mogot dikenal sangat cerdas. Dia suka belajar banyak hal sehingga pengetahuannya akan ilmu pengetahuan dan militer saat besar. Saat pindah ke Jakarta di usia 11 tahun, Daan Mogot tinggal di kawasan Jakarta Pusat sementara ayahnya menjadi Dewan Rakyat Hindia Belanda sebelum akhirnya Jepang melakukan pendudukan pada tahun 1942.
Menjadi Tentara PETA saat Pendudukan Jepang

Saat Jepang mengambil alih Belanda pada tahun 1942, usia dari seorang Daan Mogot adalah 14 tahun. Dia mulai ikut pelatihan militer PETA yang dilakukan oleh Jepang. Dalam pelatihan yang dilakukan oleh Jepang, Daan Mogot memberikan prestasi yang sangat hebat. Tak pelak, Jepang mau mengangkatnya jadi anggota resmi meski batasan usia yang ditetapkan adalah 18 tahun.


Setelah resmi jadi anggota, Daan Mogot dipromosikan untuk menjadi instruktur di PETA Bali. Pada tahun 1943, dia ke Pulau Dewata untuk melatih para calon tentara PETA baru dengan beberapa rekan barunya. Dari Bali, dia dipindahkan lagi ke markas pusat Jakarta hingga akhirnya Jepang menyerah pada sekutu setelah dua kota besarnya dijatuhi bom atom.
Mendirikan Akademi Militer di Tangerang

Saat Jepang akhirnya kalah dan diwajibkan keluar dari negeri ini, Daan Mogot tidak lagi menjadi anggota PETA. Dia akhirnya bergabung dengan BKR atau Barisan Keamanan Rakyat. Meski bergabung dengan usia 16 tahun, dia sudah menjadi Mayor dan berada di bawah pimpinan Letnan Kolonel Moefreni Moe’im.


Dalam karier militernya ini, Daan Mogot dan beberapa rekannya mendirikan Akademi Militer yang dinamai Militaire Academie Tangerang. Pengalamannya dalam melatih militer saat masih menjadi anggota PETA di Bali membuatnya lihai dalam melatih para perwira baru yang dipersiapkan untuk melakukan perang dan membela negeri ini.
Gugur dalam Perang di Usia Sangat Muda

Saat menjadi ketua dari Akademi Militer di Tangerang, Daan Mogot ikut terlibat aktif dalam usaha pelucutan senjata Jepang. Sebagai mantan anggota PETA, tentu Daan Mogot pernah dekat dengan petinggi Jepang. Dari sini, dia melakukan perundingan agar senjata bisa dilucuti dengan baid dan tidak melakukan serangan yang merugikan dua belah pihak.

Saat melakukan perundingan anggota lain tanpa sepengetahuan Daan Mogot melakukan penyerangan di pos Jepang yang berlokasi di Lengkong. Serangan ini tentu membuat Jepang berang dan akhirnya tentara yang sudah menyerahkan senjata kembali mengambilnya untuk melakukan serangan yang mematikan. Pada tragedi yang terjadi di Lengkong ini, Daan Mogot meninggal dunia di usianya yang masih 17 tahun.
Dari kisah Daan Mogot di atas, kita bisa mengambil cukup banyak pelajaran. Salah satu pelajaran berharga dari cerita di atas adalah perjuangan dari Daan Mogot di usianya yang masih muda. Meski masih belasan tahun, Daan Mogot tetap berjuang untuk negeri ini meski nyawa menjadi taruhannya.(b)

KOMENTAR ANDA

Name

cyber Daerah dunia islam ekonomi Gosip IFTTT Internasional Kanalberita8 Kesehatan Kriminal nasional Olahraga Peristiwa politik video WordPress
false
ltr
item
KanalBerita8|Media Online: Masih Belasan Tahun, Pejuang Indonesia Ini Sudah Jadi Mayor dan Membentuk Akademi Militer
Masih Belasan Tahun, Pejuang Indonesia Ini Sudah Jadi Mayor dan Membentuk Akademi Militer
https://4.bp.blogspot.com/-SfLSxQ1j2qA/WIHRqIdsvZI/AAAAAAAACaQ/g1CvOqdeq9AkH6UXFiaWAsVT4DfZx65-gCLcB/s640/696.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-SfLSxQ1j2qA/WIHRqIdsvZI/AAAAAAAACaQ/g1CvOqdeq9AkH6UXFiaWAsVT4DfZx65-gCLcB/s72-c/696.jpg
KanalBerita8|Media Online
http://www.kanalberita8.co/2017/01/masih-belasan-tahun-pejuang-indonesia.html
http://www.kanalberita8.co/
http://www.kanalberita8.co/
http://www.kanalberita8.co/2017/01/masih-belasan-tahun-pejuang-indonesia.html
true
7265525121395005005
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy